Penjelasan Lengkap Contoh Tenaga Endogen dan Tenaga Eksogen

1. Tenaga Endogen

Tenaga Endogen atau yang biasa disebut tenaga tektonik adalah tenaga yang berasal dari dalam bumi. Tenaga ini biasanya bersifat membentuk atau membangun. Tenaga endogen terdiri atas gempa bumi, vulkanisme, dan proses diatropisme.
A. Gempa bumi yaitu hentakan dari bumi yang menyebabkan tanah berguncang. Gempa terjadi akibat proses endogenik yang dihasilkan ketika lapisan batu-batuan di bawah tanah bergerak. Kerusakan terjadi ketika guncangan mencapai permukaan. Getaran gempa dimulai dari bawah tanah di suatu titik yang disebut fokus. Selanjutnya, getaran merambat dari fokus dalam bentuk lingkaran konsentrik, seperti riak gelombang yang merambat di permukaan air. Akibat dari peristiwa gempa bumi biasanya terjadi kerusakan, dan kerusakan yang paling besar terjadi pada episentrum, yaitu titik pada permukaan tepat di fokus.
Terdapat beberapa istilah yang berhubungan dengan gempa bumi sebagai berikut.
  • 1) Episentrum yaitu suatu titik di permukaan bumi yang menjadi tempat merambatnya getaran gelombang gempa bumi.
  • 2) Hiposentrum adalah titik pusat tempat terjadinya gempa di permukaan bumi.
  • 3) Seismograf adalah alat pengukur dan pencatat kekuatan gempa.
  • 4) Seismologi adalah ilmu yang mempelajari tentang gempa bumi, ilmuwan yang khusus mempelajari tentang gempa bumi biasa disebut Seismolog.
Selanjutnya, kamu perlu mengetahui jenis-jenis gempa yang biasa terjadi. Berdasarkan penyebabnya gempa terdiri atas:
  • 1) Gempa bumi tektonik (tectonic earthquake) yaitu gempa yang terjadi sebagai akibat adanya proses tektonik dalam lapisan kulit bumi yang berupa pergeseran atau pematahan struktur lapisan batuan secara vertikal atau horizontal.
  • 2) Gempa bumi vulkanik (vulcanic earthquake) yaitu gempa bumi yang terjadi akibat aktivitas gunung api, baik sebelum ataupun setelah terjadinya letusan gunung api.
  • 3) Gempa bumi runtuhan (fall earthquake) adalah gempa bumi yang terjadi akibat runtuhnya masa batuan raksasa dan tanah atau akibat runtuhnya gua-gua yang sangat besar sehingga menyebabkan getaran yang tidak terlalu besar seperti gempa bumi tektonik atau vulkanik. Gempa bumi runtuhan disebut juga gempa bumi terban.
Peristiwa gempa bumi biasanya menimbulkan kerusakan di permukaan bumi yang membahayakan kehidupan manusia. Gempa bumi di daratan menyebabkan gedung-gedung runtuh dan dapat menimbulkan kebakaran, tanah longsor, atau salju longsor. Adapun gempa bumi di dasar laut menyebabkan gelombang laut seismik atau tsunami. Tsunami menghancurkan pantai dan menggenangi daratan, jauh sampai mencapai daerah pedalaman, seperti yang terjadi di Provinsi Nangroe Aceh Darussalam Indonesia pada tanggal 26 Desember 2004.
Gempa bumi kebanyakan terjadi ketika lempeng yang membentuk kulit bumi saling bertabrakan. Pergerakan lempeng ini memberikan tekanan pada batu sehingga membuat mereka terpisah. Contoh gempa yang terjadi pada tahun-tahun terakhir di Indonesia, tepatnya di daerah Aceh, Nias, dan Yogyakarta yang menghancurkan bangunan rumah, gedung, fasilitas komunikasi yang ada di daerah sekitarnya juga mengakibatkan banyaknya korban jiwa.
B. Proses Diatropisme yaitu proses yang termasuk ke dalam pembentukan permukaan bumi yang berasal dari tenaga endogen tanpa dipengaruhi magma. Proses diatropisme merupakan proses struktural yang menyebabkan adanya proses lipatan dan patahan.
1) Lipatan
Lipatan terjadi karena pergerakan tenaga endogen yang sifatnya mendatar dari dua arah yang berlawanan. Bagian lipatan yang merupakan puncak disebut antiklinal dan bagian yang rendah atau lembah disebut sinklinal. Contoh daerah lipatan yang besar adalah daerah pegunungan lipatan muda mediterania. Macam-macam lipatan berdasarkan ketegakan posisi sumbu dan bentuk pelipatannya terdiri atas lipatan tegak, lipatan rebah, lipatan condong, dan lipatan kelopak.
2) Patahan
Patahan yaitu bentukan alam sebagai akibat adanya proses pematahan pada lapisan batuan pembentuk kulit bumi. Patahan biasanya terjadi karena adanya retakan pada suatu bentangan. Patahan dapat juga terjadi karena adanya pengurangan lapisan dalam kerak bumi, contohnya karena letusan vulkanisme sehingga satu bagian kulit bumi merosot ke daerah sekitarnya.
C. Vulkanisme yaitu aktivitas magma yang bergerak dari lapisan litosfer dan menyusup ke lapisan lebih atas atau sampai ke permukaan bumi. Peristiwa keluarnya magma ke permukaan bumi disebut juga erupsi gunung api. Magma adalah bahan silikat cair pijar yang terdiri atas benda padat, cair, dan gas yang terdapat di dalam lapisan litosfer bumi. Dalam keadaan normal, temperatur magma berkisar antara 900 sampai 1.200 derajat celcius. Gerakan magma yang berhenti ketika menuju ke permukaan bumi disebut intrusi, sedangkan gerakan magma yang berhasil sampai ke permukaan bumi disebut ekstrusi magma.
Gunung berapi adalah lubang atau celah pada lapisan kerak bumi yang mengeluarkan batu-batuan lebur, abu serta gas. Gunung berapi sering terbentuk dari titik-titik rapuh di kerak bumi, terutama sepanjang perbatasan lempeng bumi. Gunung berapi meletus ketika batuan lebur yang disebut magma menembus lapisan mantel bumi. Magma mencapai permukaan melalui suatu celah lapisan kerak bumi, magma yang menembus ke permukaan disebut lava.
Gunung api menurut tipe letusannya (erupsi) dapat dibedakan menjadi tiga bentuk, yaitu bentuk perisai, bentuk maar, dan bentuk srato.
1) Bentuk gunung api perisai atau prisma
Gungung api perisai atau prisma adalah bentuk gunung api yang lerengnya melandai sehingga menutupi suatu daerah yang sangat luas. Bentuk gunung api perisai ini terbentuk akibat letusan yang sangat cair (efusif). Di Indonesia tidak ada gunung api tipe perisai. Contoh bentuk gunung api perisai adalah Gunung Mauna Kea dan Mauna Loa di Kepulauan Hawaii.
2) Bentuk gunung api maar atau corong
Gunung api maar adalah bentuk gunung api yang puncaknya berbentuk corong sehingga gunung api ini sering disebut gunung corong. Gunung api ini terbentuk akibat letusan yang sangat besar yang terjadi satu kali sehingga akibat letusannya meninggalkan lubang yang sangat besar seperti corong. Contoh gunung api bentuk maar adalah Gunung Pinacate (Meksiko), Gunung Monte Nouvo (Italia), Gunung Lamongan (Jatim, Indonesia), Gunung Merdada (Dieng, Indonesia)
3) Gunung api strato atau kerucut
Gunung api strato atau kerucut adalah gunung api yang bentuknya seperti kerucut raksasa. Gunung bentuk kerucut ini terjadi sebagai akibat dari letusan gunung api yang berulang-ulang secara bergantian antara erupsi eposif (lelehan magma) dan erupsi eksplosif (ledakan) yang berupa lelehan lava dan material padat lainnya. Sebagian besar gunung api yang ada di Indonesia adalah tipe gunung api strato atau kerucut, contohnya Gunung Gede, Gunung Pangrango dan Gunung Ceremai di Jawa Barat. Ilmu yang mempelajari gunung berapi disebut vulkanologi.

2. Tenaga Eksogen

Tenaga eksogen yaitu tenaga yang berasal dari luar permukaan bumi, berupa pelapukan dan erosi yang sifatnya merusak permukaan bumi. Perubahan yang dilakukan tenaga eksogen pada permukaan bumi disebut proses geomorfi. Proses ini akan dilakukan oleh benda-benda yang mempunyai kemampuan mengikis dan menghancurkan material pembentuk muka bumi yang disebut geomorfi, seperti tetesan air yang ada di gua-gua membentuk stalaktit dan stalakmit, terjangan ombak terhadap batu karang, aliran gletser, dan tiupan angin.
Berdasarkan hasilnya, proses geomorfi dibedakan menjadi degradasi dan agradasi. Degradasi adalah suatu proses yang menyebabkan turunnya ketinggian suatu permukaan bumi, yang meliputi proses pelapukan, erosi, dan masswasting. Adapun agradasi adalah suatu proses yang menyebabkan naiknya suatu permukaan bumi yang meliputi sedimentasi atau pengendapan.
Untuk lebih memahami jenis-jenis dari proses geomorfi perhatikan uraian berikut.
A. Pelapukan
Pelapukan yaitu proses penghancuran batuan kulit bumi pada tempatnya yang dipengaruhi temperatur dan kelembapan udara di sekelilingnya, susunan pembentuk batuan, dan kelebatan vegetasi tumbuhan yang ada di sekitar batuan. Berdasarkan prosesnya, pelapukan dibedakan menjadi tiga jenis berikut ini.
1) Pelapukan mekanis
Pelapukan mekanis adalah pelapukan yang sifatnya merombak batuan secara mekanik tanpa mengubah sifat batuannya. Pelapukan ini dapat terjadi akibat perbedaan temperatur udara antara siang malam dan beku celah.
a) Perbedaan temperatur udara antara siang dan malam
Pada siang hari, batuan mengalami pemuaian, pada malam hari temperatur udara turun sangat rendah yang menyebabkan batuan menyusut sangat cepat. Hal ini akan menyebabkan batuan menjadi retak-retak akhirnya hancur. Pelapukan seperti ini dinamakan granular disintegration.
b) Beku celah
Celah-celah batuan di daerah sedang atau daerah sekitar kutub dapat kemasukan air. Pada musim panas, musim dingin, atau malam hari air pada celah batuan menjadi es, jumlahnya bertambah besar sehingga batuan akan pecah akibat terdesak oleh es yang ada di dalam celah-celah batuan tersebut. Peristiwa ini disebut eksfoliations.
2) Pelapukan kimiawi
Pelapukan kimiawi adalah pelapukan yang terjadi akibat peristiwa kimia seperti proses penghancuran batuan dengan cara dilarutkan oleh zat cair seperti air hujan . Gejala pelarutan ini akan lebih cepat jika air tersebut mengenai batuan kapur atau batuan gamping.
3) Pelapukan biologis
Pelapukan biologis adalah pelapukan yang terjadi akibat proses biologis atau organis, yaitu proses penghancuran batuan dengan bantuan makhluk hidup oleh manusia, hewan, maupun tumbuhan. Misalnya, batuan atau bangunan akan retak akibat pertumbuhan tanaman yang menyebabkan akarnya menjadi semakin besar.
B. Erosi
Erosi yaitu proses pengikisan terhadap batuan atau tanah yang terjadi oleh air, angin, dan gletser. Erosi dapat dibedakan berdasarkan penyebabnya menjadi sebagai berikut.
1) Erosi air
Erosi air dapat dikelompokan menjadi berikut ini.
  • a) Erosi sungai yaitu erosi yang disebabkan oleh pergerakan air sungai. Erosi sungai terdiri dari erosi dasar dan erosi tepi. Erosi dasar yaitu erosi sungai yang terjadi pada dasar sungai yang biasanya dapat menyebabkan dasar sungai menjadi semakin dalam, sedangkan erosi tepi adalah erosi yang pengikisannya terjadi pada tepi sungai yang biasanya dapat menyebabkan pelebaran pada sisi kiri kanan sungai.
  • b) Erosi air hujan yaitu erosi yang terjadi akibat permukaan tanah yang gundul tanpa tanaman yang tumbuh di atasnya, terutama biasanya terjadi di daerah yang struktur tanahnya miring dan gembur sehingga jika terjadi hujan maka akan terjadi erosi.
  • c) Erosi air laut atau abrasi adalah erosi yang terjadi akibat pergerakan air laut. Erosi ini biasanya terjadi di daerah yang pantainya curam sehingga membentuk gua-gua pantai.
2) Erosi angin
Erosi angin yaitu erosi yang disebabkan oleh angin, biasanya dapat menyebabkan terkikisnya batuan. Pengikisan batuan oleh angin disebut koras. Hasil pengikisan angin terhadap batuan, misalnya batu jamur di daerah gurun pasir.
3) Erosi gletser
Erosi gletser atau eksharasi adalah erosi yang disebabkan oleh pergerakan gletser, biasanya banyak terdapat di gunung bersalju dan kutub. Erosi ini terjadi akibat es atau salju yang mencair dan bergerak turun melalui lembah-lembah pegunungan.
C. Sedimentasi
Sedimentasi yaitu proses penempatan atau penumpukan material hasil pelapukan, erosi, dan maswasting ke tempat tertentu oleh air, angin maupun gletser. Contoh hasil sedimentasi pada permukaan bumi adalah sebagai berikut.
  • Air laut dekat pantai yang datar biasanya terdapat endapan pasir yang disebut gisong pasir.
  • Batuan yang diangkut oleh luncuran gletser diendapkan pada perjalanannya yang terakhir ialah tempat es mencair yang disebut morena.
  • Debu yang diangkut oleh angin diendapkan di tempat lain yang berupa bukitbukit pasir yang disebut sand dunes.
  • Di muara-muara sungai terdapat endapan berupa delta sungai.
Firmansyah, Herlan dan Ramdani, Dani. 2009. Ilmu Pengetahuan Sosial 2 : untuk Sekolah Menengah Pertama/ Madrasah Tsanawiyah Kelas VII /Semester 1 dan 2. Jakarta.CV. Djatnika
]]>