Jenis-Jenis Peta Beserta Penjelasan dan Contohnya

Peta dapat diklasifikasikan menjadi beberapa bagian menurut karak- teristiknya, antara lain sebagai berikut.

A. BERDASARKAN SUMBER DATANYA
Berdasarkan sumber datanya, peta dikelompokkan menjadi dua, yaitu peta induk dan peta turunan.
1) Peta Induk (Basic Map)
Peta induk yaitu peta yang dihasilkan dari survei langsung di lapangan. Peta induk ini dapat digunakan sebagai dasar untuk pembuatan peta topo- grafi, sehingga dapat dikatakan pula sebagai peta dasar (basic map). Peta dasar inilah yang dijadikan sebagai acuan dalam pembuatan peta-peta lainnya.
2) Peta Turunan (Derived Map)
Peta turunan yaitu peta yang dibuat berdasarkan pada acuan peta yang sudah ada, sehingga tidak memerlukan survei langsung ke lapangan. Peta turunan ini tidak bisa digunakan sebagai peta dasar.
B. BERDSARKAN ISI DATA YANG DISAJIKAN
Berdasarkan isi data yang disajikan, peta dibagi menjadi peta umum dan peta tematik.
1) Peta Umum
Peta umum yaitu peta yang menggambarkan semua unsur topografi di permukaan bumi, baik unsur alam maupun unsur buatan manusia, serta menggambarkan keadaan relief permukaan bumi yang dipetakan.
Peta umum dibagi menjadi 3, sebagai berikut.
a) Peta topografi, yaitu peta yang menggambarkan permukaan bumi lengkap dengan reliefnya. Penggambaran relief permukaan bumi ke dalam peta digambar dalam bentuk garis kontur. Garis kontur adalah garis pada peta yang menghubungkan tempat-tempat yang mempunyai ketinggian yang sama.
Sifat-sifat garis kontur pada peta topografi antara lain sebagai berikut.
  • Semakin rapat jarak antargaris kontur, menunjukkan semakin curam daerah tersebut. Begitu juga sebaliknya, bila jarak antargaris konturnya jarang, maka tempat tersebut adalah landai.
  • Bila ditemukan ada garis kontur yang bergerigi, hal tersebut menun- jukkan di daerah tersebut terdapat depresi atau lembah.
b) Peta chorografi, yaitu peta yang menggambarkan seluruh atau sebagian permukaan bumi yang bersifat umum, dan biasanya berskala sedang. Contoh peta chorografi adalah atlas.
c) Peta dunia, yaitu peta umum yang berskala sangat kecil dengan cakupan wilayah yang sangat luas.
2) Peta Tematik
Peta tematik yaitu peta yang menggam- barkan informasi dengan tema tertentu/ khusus. Misal peta geologi, peta penggunaan lahan, peta persebaran objek wisata, peta ke- padatan penduduk, dan sebagainya. Salah satu contoh peta tematik adalah peta penggunaan lahan. Peta penggunaan lahan merupakan peta yang khusus menunjukkan persebaran peng gunaan lahan suatu wilayah yang dipetakan.
C. BERDASARKAN SKALANYA
Berdasarkan pada skalanya peta dibagi sebagai berikut.
  • Peta Kadaster/Peta Teknik : Peta ini mempunyai skala sangat besar antara 1 : 100 – 1 : 5000 Peta kadaster ini sangat rinci sehingga banyak digunakan untuk keperluan teknis, misalnya untuk perencanaan jaringan jalan, jaringan air, dan sebagainya.
  • Peta Skala Besar : Peta ini mempunyai skala antara 1 : 5.000 sampai 1 : 250.000. Biasanya peta ini digunakan untuk perencanaan wilayah.
  • Peta Skala Sedang : Peta ini mempunyai skala antara 1 : 250.000 sampai 1 : 500.000.
  • Peta Skala Kecil : Peta ini mempunyai skala antara 1 : 500.000 sampai 1 : 1.000.000.
  • Peta Geografi/Peta Dunia : Peta ini mempunyai skala lebih kecil dari 1 : 1.000.000.
sumber :
Endarto, Danang dkk. 2009. Geografi 3 : Untuk SMA/MA Kelas XII. Jakarta. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional
]]>