Proses Sosial yang Disosiatif

Selain proses sosial yang asosiatif, juga terdapat proses sosial yang disosiatif. Proses sosial yang disosiatif adalah interaksi sosial yang mengarah pada perpecahan. Ada tiga bentuk proses sosial yang disosiatif, yaitu:

A. Kompetisi/Persaingan

Sebagai siswa, kalian ingin mempunyai prestasi yang terbaik di kelasmu, misalnya menjadi juara kelas. Untuk mewujudkan keinginan itu tidak mudah dilakukan. Kalian harus berjuang untuk memperebutkan juara kelas tersebut dan harus berhadapan dengan temantemanmu, yang juga mempunyai keinginan yang sama. Mengapa juara kelas diperebutkan ? Karena juara kelas itu merupakan simbol status siswa yang berprestasi, dan simbol status tersebut dihargai tinggi oleh masyarakat dan jumlahnya terbatas. Untuk memperolehnya kalian harus bersaing dengan teman-temanmu satu kelas.
Tentu kalian juga tidak puas dengan prestasi di bidang akademik. Kalian pasti ingin mempunyai prestasi di bidang lain, seperti olahraga dan kesenian. Misalnya kalian mengikuti berbagai perlombaan olahraga, seperti karate, pencak silat, tenis, dan bulutangkis. Kalian bersama teman membentuk sebuah tim untuk mengikuti sebuah kejuaran sepakbola, bola voli, dan bola basket. Tujuan dari tim kalian haruslah menjadi tim yang terbaik di antara tim-tim lain. Untuk menjadi menjadi juara atau yang terbaik baik secara individual maupun tim, harus bersaing dengan individu dan tim lain.
Bila kita lihat dari pelakukanya, persaingan dapat bersifat pribadi maupun tidak pribadi. Persaingan yang bersifat pribadi dilakukan oleh orang perorang atau individu secara langsung, misalnya, antarindividu bersaing untuk memperebutkan juara kelas, dan sebagainya. Sedangkan persaingan yang tidak bersifat pribadi dilakukan oleh kelompok. Misalnya, persaingan antara klub sepakbola atau klub bola basket.
Kalian mungkin pernah mengamati bahwa di masyarakat persaingan antarindividu maupun antarkelompok terjadi di berbagai bidang, tidak hanya di bidang akademik, olahraga, dan seni, melinkan juga terjadi di bidang ekonomi, kebudayaan, kedudukan, dan ras. Mari kita pahami satu persatu persaingan di bidang-bidang tersebut.
1) Persaingan Ekonomi
Kita mulai dengan persaingan di bidang ekonomi. Tentu kalian pernah berbelanja di pusat-pusat perdagangan atau mall. Di tempat-tempat seperti banyak toko yang membuka usahanya dengan menjual produk-produk tertentu, misalnya, toko pakaian dan sepatu. Persaingan di bidang ekonomi tidak lain bertujuan untuk mengatur produksi dan distribusi. Persaingan merupakan salah satu cara untuk memilih produsen-produsen yang baik. Bagi masyarakat secara keseluruhan persaingan seperti itu sangat menguntungkan, karena akan memperoleh barang dan jasa yang terbaik dengan harga yang murah.
2) Persaingan Kebudayaan
Masyarakat Indonesia dikenal sebagai masyarakat majemuk, yang terdiri dari berbagai macam etnik, bahasa, dan agama. Di antara kalian dalam satu kelas mungkin berbeda agama, etnik, dan bahasa daerah. Kebudayaanmu pun mungkin berbeda. Kemajemukan ini menambah keberagaman kebudayaan, misalnya kita mengenal kebudayaan Jawa, kebudayaan Sunda, kebudayaan Betawi, kebudayaan Batak, kebudayaan Dayak, kebudayaan Bali, kebudayaan Bugis Makasar, kebudayaan Papua, dan seterusnya. Di antara kebudayaan-kebudayaan tersebut terdapat perbedaan, misalnya dalam pakaian, bahasa, adapt istiadat, kesenian, makanan, dan sebagainya. Setiap kebudayaan daerah berusaha menjadi kebudayaan yang terbaik. Demikian juga masyarakat yang memiliki kebudayaan tersebut mencoba untuk melestarikan dan mengembangkan kebudayaannya.
3) Persaingan Kedudukan
Setiap individu atau kelompok mempunyai keinginan untuk diakui sebagai individu atau kelompok yang mempunyai kedudukan dan peranan yang terpandang. Keinginan itu bisa terarah ke persamaan derajat dengan inidividu atau kelompok lain, atau bahkan ingin lebih tinggi dibanding lain. Apakah kalian mempunyai keinginan untuk mempunyai kedudukan dan peranan yang lebih tinggi dari teman-temanmu ? Setiap siswa tentu mempunyai keinginan untuk menjadi juara kelas.
4) Persaingan Ras
Persaingan juga terjadi di antara ras-ras di dunia ini. Persaingan ras ini disebabkan karena perbedaan warna kulit, bentuk tubuh, corak rambut, dan sebagainya. Persaingan ras misalnya terjadi antara orang-orang kulit putih dan kulit hitam di Amerika Serikat.

B. Konflik/Pertentangan

Apa perbedaan antara persaingan dengan konflik ? Tentu kalian masih ingat dan paham pengertian persaingan. Persaingan atau kompetisi adalah suatu proses sosial dimana individu atau kelompok-kelompok manusia yang bersaing, mencari keuntungan melalui bidangbidang kehidupan yang pada suatu masa tertentu menjadi pus at perhatian umum dengan cara menarik perhatian public atau dengan mempertajam prasangka yang telah ada, tanpa mempergunakan ancaman atau kekerasan.
Dalam kasus-kasus konflik terdapat dua pihak yang saling menantang dan saling mengancamkan kekerasan. Karena itu, tidak jarang dalam konflik-konflik tersebut mengakibatkan adanya korban jiwa dan harta. Konflik tidak hanya menimbulkan korban yang bersifat material seperti bangunan dan kendaraan, tetapi juga dapat menimbulkan korban manusia. Konflik atau pertentangan adalah suatu proses sosial yang berlangsung dengan melibatkan individu-individu atau kelompok-kelompok yang saling menantang antara satu dengan yang lainnya.
Apa yang menyebabkan individu-individu atau kelompok-kelompok saling berkonflik? Jawabannya tentu banyak faktor yang menyebabkan terjadinya konflik-konflik tersebut. Salah satu penyebab terjadinya konflik adalah perbedaan pendirian dan keyakinan.
Konflik juga disebabkan karena perbedaan kebudayaan. Bahkan konflik yang disebabkan karena perbedaan kebudayaan ini tidak hanya melibatkan individu-individu, juga melibatkan kelompok-kelompok, bahkan melibatkan antarnegara. Kebudayaan yang berbeda akan menimbulkan perbedaan kepribadian dan perilaku di antara penganut kebudayaankebudayaan itu.

C. Kontraversi

Pernahkah kalian melihat seorang teman mengejek teman, mengganggu, memfitnah, menakut-nakuti, dan sebagainya. Tindakan-tindakan tersebut merupakan contoh-contoh dari apa yang disebut kontraversi. Dalam kontraversi terdapat usaha untuk merintangi pihak lain mencapai tujuan. Kontraversi adalah suatu bentuk proses sosial yang berada di antara persaingan dengan konflik. Dalam kontraversi yang terpenting adalah menggagalkan pencapaian tujuan pihak lain, walaupun tanpa ada upaya untuk menghancurkan pihak lain.
Sugiharsono, dkk. 2008. Contextual Teaching and Learning Ilmu Pengetahuan Sosial: Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah Kelas VIII Edisi 4. Jakarta. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional
]]>

Baca Juga :   Pengertian Pengendalian Sosial dan Pola Serta Prosesnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here