5 Jenis Pranata Sosial dan Penjelasannya

Pranata sosial ada 5 jenis yang berlaku di masyarkat. Semua jenis pranata sosial ini saling menghubungkan satu dan yang lainnya dalam tatanan sosial di masyarakat.

A. Pranata Keluarga

Kalian semua hidup di lingkungan keluarga. Dalam keluarga ada bapak, ibu, adik dan kakak. Keluarga yang hanya terdiri dari suami, istri, dan anak (bila ada) disebut sebagai keluarga inti (nuclear family). Selain itu, kadang-kadang juga ada kakek, nenek, paman, dan bibi. Keluarga yang terdiri dari suami, istri, anak, ditambah anggota keluarga lain seperti kakek, nenek, paman, bibi disebut dengan keluarga batih (extended family). Dalam keluarga masing-masing mempunyai kedudukan (status) dan memainkan perannya masing-masing. Kalian di keluarga juga mempunyai kedudukan dan peran. Bapak, ibu, adik, kakak, kakek, nenek, paman, bibi adalah kedudukan (status).
Cobalah kalian pikirkan bagaimana bila kalian hidup tanpa keluarga. Tentu kalian tidak sanggup menjalaninya. Mengapa ? Karena keluarga merupakan pranata sosial yang paling penting di antara pranata-pranata sosial lainnya. Seperti kalian mengalaminya sehari-hari, kalian hidup di lingkungan keluarga. Kebutuhan-kebutuhan kalian, baik kebutuhan pangan, sandang, papan, maupun kasih sayang, dipenuhi di dalam keluarga.
Seperti telah dijelaskan bahwa keluarga merupakan pranata sosial yang paling penting. Menurut kalian apa sebenarnya fungsi keluarga ?
Coba bandingkan hasil jawabanmu dengan uraian tentang fungsi keluarga berikut. Secara umum dapat dikatakan bahwa keluarga di manapun menjalankan fungsi sebagai berikut:
1) Fungsi pengaturan keturunan
Keluarga juga menjalnkan fungsi reproduksi. Fungsi ini merupakan hakekat untuk kelangsungan hidup manusia dan sebagai dasar kehidupan sosial manusia. Orangtua kalian menginginkan mempunyai anak karena dapat melanjutkan keturunan, mewariskan harta kekayaan, dan pemeliharaan pada hari tua.
Karena itu, pada sebagian masyarakat ada anggapan bahwa perkawinan tanpa mempunyai keturunan merupakan suatu kemalangan. Pada masyarakat berkembang mitos seperti banyak anak banyak rejeki, anak membawa rejeki sendiri-sendiri.
2) Fungsi sosialisasi atau pendidikan
Di rumah kalian diajari oleh orangtua atau saudara kalian tentang norma-norma sosial yang berlaku di lingkungan masyarakat di mana kalian tinggal. Apa yang kalian pelajari di rumah tidak lain adalah hal-hal yang baik dan buruk, hal-hal yang boleh dilakukan dan tidak boleh dilakukan, hal-hal yang pantas dan yang tidak pantas, dan sebagainya. Di dalam keluarga keribadian, tingkah laku, sikap, dan eraksi emosional kalian dibentuk. Karena itu, keluarga merupakan perantara di antara masyarakat luas dan individu.
3) Fungsi ekonomi atau unit produksi
Setiap hari kalian dan anggota keluarga lainnya membutuhkan makanan, minuman, pakaian, papan, dan sebagainya. Kebutuhan-kebutuhan tersebut adalah kebutuhan primer. Selain itu, keluargamu juga mempunyai kebutuhan sekunder dan tersier, seperti ingin memiliki barang-barang berharga (tv, mobil, kulkas, dan sebagainya).
Untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan tersebut keluarga kalian tentu melakukan pekerjaan-pekerjaan yang menghasilkan uang. Misalnya, bapak atau ibu kalian bekerja di luar rumah dengan harapan dapat menghasilkan uang untuk membeli kebutuhan-kebutuhan tersebut. Mungkin kalian dan saudaramu juga membantu orangtua untuk mengerjakan pekerjaan-pekerjaan rumah, seperti menyapu, mengepel, mencuci, dan sebagianya.
4) Fungsi perlindungan atau proteksi
Pernahkan pada masa kanak-kanak mungkin hingga sekarang kemu bertengkar dengan teman? Pernahkan kalian mengatakan pada lawanmu bahwa nanti akan kalian laporkan kepada orangtua atau saudaramu ? Bagaimana perasaanmu pada saat di rumah bila seluruh anggota keluarga berkumpul dan bagaimana pula perasaanmu bila kalian sendirian di rumah? Pada masa lalu mungkin kalian pernah melapor kepada orangtua atau saudaramu bahwa kalian sedang bertengkar dengan teman dan kalian meminta dukungan dan perlindungan.
Orangtua atau saudaramu membela kalian meskipun kalian salah. Kalian juga merasakan aman dan nyaman bila selalu bersama anggota keluarga di rumah. Sebaliknya kalian merasa takut atau tidak nyaman ketika kalian sendirian di rumah. Itu salah satu fungsi keluarga, yaitu melindungi seluruh anggota keluarga dari berbagai bahaya yang dialami oleh anggota keluarga.
5) Fungsi afeksi
Setiap manusia dalam kehidupannya selalu m embutuhkan kasih sayang atau rasa dicintai dari orang-orang terdekatnya. Kebutuhan kasih sayang atau rasa dicintai merupakan kebutuhan dasar manusia. Setiap orang yang normal membutuhkan kebutuhan ini. Kalian juga membutuhkan kasih sayang dari orang-orang dekat seperti orangtua dan saudara. Kalian akan merasa senang dan bahagia ketika kalian disayangi oleh seluruh anggota keluarga. Sebaliknya kalian akan merasa kecewa atau bahkan marah ketika seluruh anggota keluargamu tidak pernah menyayangi.

B. Pranata Agama

Pranata sosial selain keluarga yang diakui oleh masyarakat adalah pranata agama. Coba kalian terhatikan gambar di bawah ini. Kalian sebagai warga Negara Indonesia yang baik pasti memeluk salah satu agama dari paling tidak lima agama besar yaitu: Islam, Katolik, Kristen Protestan, Hindu, dan Budha. Setiap pemeluk agama tentu menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayannya itu.
Kalian melakukan kegiatan-kegiatan keagamaan itu bukan karena ikut-ikutan atau terpaksa, tetapi kesadaran dan keikhlasan yang dilandasi suatu keyakinan tentang ajaran-ajaran yang diturunkan melalui wahyu, seperti ajaran yang tertuang dalam kitab suci agama yang kalian anut.
Agama sebagai pranata sosial, yaitu dengan ditaati oleh pemeluknya. Hubungan manusia dalam beragama dilakukan baik dengan Tuhan, sesama manusia, maupun alam semesta.
Dalam masyarakat, agama sebagai pranata sosial diletakkan antara lain dalam fungsi sebagai berikut:
  • Fungsi Pendidikan
  • Fungsi Penyelamatan
  • Fungsi Pengawasan Sosial
  • Fungsi Memupuk Persaudaraan
  • Fungsi Transformatif
Baca Juga :   Dampak Modernisasi dan Globalisasi serta Respons Masyarakat Terhadap Perubahan Sosial dan Budaya

C. Pranata Politik

Pranata politik adalah seperangkat norma dan status yang mengkhususkan diri pada pelaksanaan kekuasaan dan wewenang.Setelah kalian memahami pengertian pranata politik, apa ciri-ciri pranata politik ? Pranata politik dibentuk untuk apa dan untuk siapa ?
Secara umum ciri-ciri pranata politik dapat diuraikan berikut ini:
  1. adanya suatu masyarakat yang bersatu atas
  2. dasar nilai-nilai yang disepakati bersama
  3. adanya pemerintah yang aktif
  4. pemerintah melaksanakan fungsi-fungsi untuk kepentingan bersama
  5. kewenangan pemerintah sebatas wilayah negaranya
Dilihat dari fungsinya pranata politik diciptakan bukan untuk melayani kepentingan individu atau golongan tertentu, tetapi melayani dan menyelenggarakan kepentingan bersama. Bila pranata politik hanya melayani kepentingan individu atau golongan, pranata seperti itu berada dalam ambang kehancuran dan tidak pantas disebut sebagai pranata politik.
Secara rinci fungsi pranata politik diuraikan sebagai berikut:
  1. fungsi pemaksaan norma. Norma merupakan aturan yang menentukan perilaku yang tepat dan tidak tepat, yang boleh dan tidak boleh dilakukan.
  2. Menyusun rencana dan mengarahkan kegiatan-kegiatan anggota masyarakat untuk tercapainya tujuan masyarakat.
  3. Menengahi pertentangan-pertentangan kepentingan. Individu-individu dalam memenuhi kebutuhannya seringkali berebutan dan bertentangan satu sama lain, sehingga terjadi persaingan tidak sehat.
  4. Melindung masyarakat dari serangan musuh dari luar.

D. Pranata Ekonomi

Sebagai anak yang sedang belajar di sekolah tentu kalian membutuhkan peralatan sekolah berupa buku tulis, buku pelajaran, pensil, bolpoin, penggaris, penghapus, tas, seragam, dan sebagainya. Kalian juga membutuhkan pakaian, makanan, minuman, sepeda, sepatu, hiburan, dan seterusnya. Orang lain juga membutuhkan barang-barang dan jasa seperti yang kalian butuhkan. Apakah barang-barang dan jasa tersebut kalian produksi sendiri ? Barang-barang dan jasa tersebut seluruhnya tidak mungkin diproduksi sendiri oleh keluargamu.
Kegiatan-ketiatan ekonomi yang digambarkan di atas tidak lain adalah kegiatan produksi, distribusi, dan pemakaian barang dan jasa. Untuk memproduksi, mendistribusikan, dan mengkonsumsi barang dan jasa tersebut dibutuhkan kaidah-kaidah tertentu yang disepakati bersama. Pranata ekonomi seperti itu hanya dibutuhkan pada masyarakat modern dan kompleks. Pada masyarakat yang cara hidupnya masih tradisional, seperti kegiatan mengumpulkan biji-bijian dan tumbuhtumbuhan, kebutuhan akan adanya pranata ekonomi yang mengatur pola perdagangan belum mendesak dan tidak penting. Namun pada masyarakat yang perkembangan ekonominya semakin kompleks, dan jumlah barang dan jasa yang tersedia relatif terbatas kehadiran pranata ekonomi sangat dibutuhkan. Secara umum dapat dikatakan bahwa fungsi pranata ekonomi adalah mengatur hubungan antarpelaku ekonomi dan meningkatkan produktifitas ekonomi semaksimum mungkin. Selain itu, pranata ekonomi berfungsi untuk mengatur distribusi dan pemakaian barang dan jasa yang diperlukan bagi kelangsungan hidup manusia.

E. Pranata Pendidikan

Salah satu contoh pranata pendidikan adalah penyelenggaraan persekolahan. Pranata pendidikan dalam sejarah manusia muncul karena tiap-tiap keluarga tidak sanggup lagi mengembangkan pengetahuan yang diperlukan untuk mempersiapkan anak-anaknya dalam mempersiapkan hidupnya di kemudian hari. Pranata pendidikan yang primer adalah sekolah formal, yang bermula dari jenjang sekolah taman kanak-kanak hingga jenjang perguruan tinggi.
Sekolah merupakan suatu sistem sosial yang di dalamnya terdapat seperangkat hubungan yang mapan, yang menentukan apa yang terjadi di sekolah.
Interaksi sosial di sekolah dapat terjadi antara: (1) orang dalam dengan orang luar, (2) orang-orang dalam yang memeiliki kedudukan berbeda, dan (3) orang-orang dalam yang memiliki kedudukan yang sama.
Disamping itu kita juga mengenal tiga pusat pendidikan yaitu keluarga, masyarakat dan sekolah. Di tempat ini kita juga dapat melakukan interaksi. Adapun yang menjadi fungsi dari pranata pendidikan yaitu:
  1. bertindak sebagai perantara pemindahan warisan budaya
  2. mempersiapkan pengetahuan dan keterampilan untuk bekerja
  3. mempersiapkan peranan sosial yang dikehandaki
  4. memperkuat penyesuaian diri dan mengembangkan hubungan sosial
  5. meningkatkan kemajuan melalui keikutsertaan dalam riset ilmiah.
Sugiharsono, dkk. 2008. Contextual Teaching and Learning Ilmu Pengetahuan Sosial: Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah Kelas VIII Edisi 4. Jakarta. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional
]]>

Baca Juga :   9 Dampak Kependudukan Terhadap Pembangunan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here