5 Faktor yang Mempengaruhi tingkat permintaan uang

Dari gambaran permintaan uang (Liquidity Preference) yang telah dijelaskan di atas maka dapat kita ambil beberapa kesimpulan tentang faktor- faktor apa saja yang mempengaruhi tingkat permintaan uang selain dari pada faktor pendapatan, tingkat bunga/harga, dan selera, antara lain :

1)   Kekayaan Masyarakat

Kondisi masyarakat yang makin kaya dapat mendorong peningkatan permintaan akan uang. Namun demikian seiring dengan perkembangan
zaman alternatif bentuk kekayaan tidak saja diwujudkan dalam bentuk uang kas tapi bisa dalam bentuk hal lain yang mudah diuangkan serta memperoleh bunga (misal, tabungan, deposito, surat berharga)

2)   Tersedianya Fasilitas Kredit

Dengan semakin banyaknya serta semakin mudahnya fasilitas perkreditan (kartu kredit, pembayaran dengan angsuran) maka permintaan akan uang kas akan semakin kecil. Dengan adanya kartu kredit maka pembayaran terhadap suatu barang atau jasa tidak perlu dengan uang kas, sehingga keinginan masyarakat akan uang kas kecil

3)   Harapan tentang Harga

Apabila masyarakat memiliki harapan bahwa di kemudian hari harga- harga akan turun maka ada kecenderungan dari masyarakat untuk menyimpan uang kasnya dengan menunda pembelian. Dan sebaliknya bila ada asumsi bahwa harga-harga akan naik di masa mendatang maka masyarakat memiliki kecenderungan untuk memiliki uang kas sehingga permintaan uang akan naik.

4)   Kepastian tentang Pendapatan yang Diharapkan

Bila masyarakat memiliki kepastian tentang pendapatan yang akan mereka peroleh di masa akan datang maka permintaan uang cenderung turun, dan sebaliknya jika belum ada kepastian tentang pendapatan yang akan mereka peroleh di masa yang akan datang maka permintaan uang kas cenderung naik.

5)   Sistem Pembayaran yang Berlaku

Sistem pembayaran ini berhubungan erat dengan proses produksi barang dan jasa. Jika proses produksi yang dilakukan beberapa perusahaan pembayarannya dengan uang kas maka permintaan uang akan tinggi dan sebaliknya jika pembayaran yang dilakukan perusahaan dengan cara kredit atau sistem vertikal maka tingkat permintaan uang kas akan semakin kecil.
Dari uraian di atas jelas sekali bahwa banyak faktor yang mempengaruhi tingkat permintaan uang, sehingga dari faktor-faktor ini menimbulkan sebuah pertanyaan apakah permintaan uang kondisinya bisa stabil? Padahal perubahan dari faktor-faktor tersebut di atas sukar sekali diramalkan. Sehingga dengan demikian maka permintaan uang pun menjadi tidak stabil dan sukar untuk diramalkan. Namun banyak dari kalangan ekonom yang merasa yakin bahwa permintaan uang selain dapat diramalkan juga stabil, minimal terhadap beberapa faktor-faktor tertentu saja, misalkan pendapatan dan tingkat bunga