5 Dampak Inflasi Terhadap Berbagai Bidang di Indonesia

Inflasi sebagai sebuah fenomena ekonomi akan membawa pengaruh yang cukup luas terhadap kegiatan perekonomian suatu negara, ada beberapa pihak yang sangat dirugikan bahkan cukup diuntungkan akibat dari terjadinya inflasi. Biasanya jika inflasinya hanya beberapa persen saja (inflasi lunak) justru akan membawa keuntungan, karena dapat mendorong pengusaha memperluas produksinya dan dengan demikian dapat menciptakan kesempatan kerja baru. Dalam sub pokok bahasan ini kita coba lakukan analisis dampak inflasi terhadap perekonomian dilihat dari aspek distribusi pendapatan, efisiensi produksi, out put, pengangguran dan perdagangan internasional.

A.   Dampak Inflasi Terhadap Distribusi Pendapatan (Equity Effect)

Pihak yang dirugikan:

  • 1) Merugikan terhadap orang-orang yang memiliki penghasilan tetap, seperti pegawai negeri atau pensiunan pegawai negeri. Misalkan jika seorang pegawai memiliki penghasilan Rp 6.000.000,- per tahun sementara laju inflasinya per tahun 10% maka ia akan mengalami penurunan penghasilan riilnya sebesar 10% x Rp 6.000.000,- = Rp 600.000,- setahun. Artinya ia akan mengalami kerugian dari tahun sebelumnya sebesar Rp 600.000,-
  • 2) Merugikan orang yang menyimpan kekayaan dalam bentuk kas (uang tunai) atau mereka yang menabung uang di rumah dalam bentuk uang tunai. Jumlah uang tunai yang mereka kumpulkan sebelumnya, setelah
  • terjadi inflasi nilai riil uang (kemampuan daya beli ) menjadi turun dalam memenuhi kebutuhan.
  • 3) Merugikan bagi para konsumen/pembeli, pendapatan yang mereka
  • miliki tak mampu untuk memenuhi kebutuhan maksimal mereka seperti sebelum terjadi inflasi, karena uang yang mereka miliki nilainya
  • merosot.
  • 4) Merugikan Kreditur, akibat adanya inflasi maka kemampuan dari nilai uang yang dipinjamkan untuk kegiatan usaha menjadi menurun sehingga akan menghambat proses pengembalian pinjaman oleh debitur.
  • 5) Merugikan investor berupa obligasi, karena adanya inflasi nominal dari obligasi yang mereka secara riil nilainya akan menjadi rendah.

Pihak yang diuntungkan

  • 1) Para   spekulan, petani dan pedagang, merupakan pihak yang diuntungkan, karena adanya inflasi memungkinkan mereka untuk meningkatkan nilai produksinya dengan harapan ada kenaikan harga jual maka keuntungan mereka meningkat.
  • 2) Debitur atau peminjam uang, dengan adanya inflasi akan meningkatkan keuntungan sehingga akan mempermudah dan mempercepat debitur dalam mengembalikan utangnya.
  • 3) Penyimpan kekayaan dalam bentuk emas atau barang lain, adanya inflasi maka akan membuat nilai barang atau emas yang mereka simpan nilainya menjadi naik.
  • 4) Investor berupa saham, saham yang ditanamkan dalam perusahaan karena adanya inflasi menyebabkan nilai jual dari produknya naik maka keuntungan akan besar, dengan demikian deviden yang diterima investor menjadi naik.

B.   Dampak Inflasi Terhadap Efisiensi

Adanya inflasi akan berpengaruh pada proses produksi, terutama dalam penggunaan faktor-faktor produksi menjadi tidak efisien. Inflasi berpengaruh terhadap perubahan daya beli masyarakat, perubahan daya beli ini akan berpengaruh pada struktur/komposisi permintaan masyarakat pada beberapa jenis barang.
Misalkan dari adanya inflasi ada pihak yang diuntungkan dan dirugikan yang berakibat pada adanya perubahan struktur permintaan masyarakat yang tidak menentu. Adanya perubahan struktur permintaan masyarakat yang tak menentu ini bagi para produsen akan menimbulkan inefisiensi dalam proses produksi.

C.   Dampak Inflasi terhadap Output

Dampak inflasi terhadap output akan membawa pada dua kemungkinan, yaitu:
1)    Menyebabkan terjadinya kenaikan hasil produksi, dalam keadaan
  • inflasi biasanya kenaikan harga barang mendahului dari pada kenaikan upah/gaji, sehingga keuntungan produsen akan meningkat. keuntungan ini akan menambah volume produksi sehingga keuntungan juga akan terus meningkat lagi
  • 2)    Bila kondisi inflasinya terlalu tinggi justru akan sebaliknya menurunkan kemampuan outputnya, hal ini disebabkan karena inflasi menjadikan nilai riil uang menurun. Turunnya nilai riil uang menjadikan masyarakat enggan memiliki uang tunai. Akibatnya pertukaran dalam masyarakat cenderung akan mengarah pada barter. Jika pertukaran dalam masyarakat menggunakan barter maka produsen cenderung tidak akan melakukan kegiatan produksi dan produksi secara umum mengalami penurunan.

D.   Dampak Inflasi terhadap Pengangguran

Adanya inflasi yang tinggi akan dibayar dengan pertumbuhan ekonomi yang rendah. Dengan kata lain inflasi akan menyebabkan rendahnya permintaan pasar, sehingga dunia usaha akan menjadi lesu yang berakibat pengurangan tenaga kerja, dan akan tercipta pengangguran.

E.   Dampak Inflasi terhadap Perdagangan Internasional

Jika terjadi inflasi di dalam negeri maka harga-harga barang dalam negeri akan lebih tinggi dari barang-barang luar negeri, sehingga kemampuan bersaing produk dalam negeri di pasaran internasional rendah. Akibatnya arus impor barang-barang luar negeri meningkat dan arus ekspornya menurun. Pada akhirnya hal tersebut akan menghambat pada perolehan cadangan devisa negara sehingga neraca perdagangannya akan mengalami defisit, nilai kurs mata uang dalam negeri akan terdepresiasi/ turun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *